Widi Asmoro: “Sheila On 7 Butuh Manajer”

Selepas wawancara dengan Duta dari Sheila On 7 yang dimuat di Rolling Stone Indonesia, beberapa tanggapan datang ke saya. Salah satu yang menarik datang dari mas Widi Asmoro, music enthusiast yang saat ini adalah Entertainment Manager Southeast Asia untuk Microsoft. Selain itu, dirinya juga merupakan Lecture Managing & Developing Talent di SAE Insititute.

Mas Widi pernah bekerjasama dengan Sheila On 7. Tepatnya selama kurun waktu 2002 hingga 2008. Saat itu, dia bertanggung jawab sebagai Assistant Manager Digital Business & Website untuk Sony Music Entertainment Indonesia, label rekaman yang menaungi Sheila On 7

Saya berkesempatan berbincang selama satu purnama di chat Facebook dengan sosok yang ada dibalik keberhasilan band Everybody Loves Irene menjadi pembicaraan publik musik Asia ini. Kepada saya, pemilik blog rujukan industri musik Indonesia widiasmoro.com ini mengungkapkan kesamaan major label dengan indie, kritiknya untuk band-band proyek nostalgia,  juga tentunya masukan langkah bisnis untuk Sheila On 7.

Sebagai orang yang pernah berkecimpung cukup lama di major label, ada tanggapan soal pernyataan Duta?

Dia nggak ngerti kalo indie sama aja struggle-nya, dan musisi itu bukan jualan CD. Sheila On 7  butuh sosok manajer sih

Selama ini saya lihat mereka tetap bisa jalan tanpa manajer?

Di situ kamu soalnya nge-fans hehehehe

Nah itu jeleknya saya hehehe

Lu liat deh. Orang dateng ke Sheila On 7 lebih ke memoria lagu-lagu album pertama dan kedua. Namun buat membikin untuk stay in love with them ya none. Sheila On 7 mencoba retain penggemarnya hanya dengan lagu lama, sementara penggemarnya sedikit demi sedikit mulai bosen. Sementara untuk expand ke penggemar baru, tidak banyak yg bisa diharapkan.

Dari dulu style Sheila On 7 yah emang gitu. Ala kadarnya, tapi Sony Music bisa nge-twist itu dengan cerita yang bagus. “Anak Jogja dekil yg jadi miliuner lewat musik”. That’s a very inspiring story. In that time. Kalo  gue manajernya Sheila On 7 nih ya, gue bakal susun serangkaian aktivitas untuk memperkuat brand Sheila On 7.

Apa saja?

Itu gue butuh jaminan 40 persen dulu hehehe. Gini, karena basic gue adalah internet marketers, gue mau bawa Sheila On 7  ke ranah digital. Gue mau bawa bermain-main dengan crowdsourcing. Let say, rekaman bareng fans.

Seperti yang pernah dilakukan Pandai Besi ?

Yes. Sheila On 7  tau kalo fans-nya sudah old school. Generasi lawas. Yang mereka gak ngeh, generasi lawas ini yang dulunya gak punya duit beli CD sekarang udah jadi bos. Tapi ya juga harus dibikin story kenapa mereka melakukan ini. Ini lho yg harusnya mereka lakuin twist saat mereka disalip album Anugerah Terindah dari Sheila On 7. Marah ke label ya oke, tapi negonya yang smart dikit lah. Di sini peran manajer tuh penting buat nerangin konsepnya ke Sony Music, dan Sheila On 7 gak punya itu.

Caranya?

Itu album rilis, terus mereka bilang ke Sony Music kalo mereka gak suka. Tapi mereka punya ide supaya bisa dorong sales. Caranya adalah mereka akan bilang ke media kalo album ini keluar tanpa ada obrolan dan membuat album studio Sheila On 7 berikutnya pending. Untuk itu Sheila On 7 minta sokongan fans buat funding album berikutnya, tapi ini masih dikoridor dalam rilisan Sony Music. Funding album berikutnya adalah dengan pre-order untuk nunjukin kalo Sheila On 7 masih bergema. Terus di-twist lagi ke artis-artis di album Anugerah Terindah… itu untuk ditodong campaign ini.

Jadi pakai model playing victim ya?

Yes. Memang korban kok. Sheila On 7 udah banyak kok dapet previledge khusus dari Sony Music. Satu lagi deh. Dengan Sheila On 7 mau indie apakah mereka udah tau Undang-Undang Hak Cipta yang baru ? Sekarang  sih boleh aja skeptis bilang, “Ah paling juga gak jalan.” Tapi gue kemaren ngeliat kalo ekosistemnya mulai dibentuk dan prediksi gue dalam 2 tahun bisa jalan dan menghasilkan. Dan kalo indie, bakalan berat masuk ke ekosistem tersebut.

Ekosistem ini merujuk ke komunitas atau sistem?

Ekosistem yg gue maksud disini tuh aliran duit. Nih gue buka karaoke trus gue pake lagu lu. Secara prinsip, gue udah menggunakan karya cipta musik untuk membuat usaha gue laku. Seharusnya gue berbagi dong hasil usaha gue ke yang punya musik. Sekarang  tuh lagi dibangun sistem untuk memungut duit-duit  receh tapi gede ini. Kalo lu indie dan di luar sistem ya jangan ngiri yah ngeliat hasil yang didapat nanti. Jadi balik lagi, indie itu gak nyelesein masalah lu hehehehe.

Ini bukan karena elu pernah di Sony Music kan?

Hahahahahahahaha……..

Jadi mau indie sekalipun mau gak mau gak bisa bebas seratus persen ya?

Lu kalo mau main musik sebagai relawan yah monggo-monggo aja. Gue sih sayang yah. Gue bukan musisi sih, tapi kalo gue pake musik dan gue ada duit yg gue hasilin dari situ yah gue mau bagi.

Pilihan Sheila On 7 untuk jadi band independen sudah tepat ? Kalau menurut saya dengan posisi sekarang mereka memang sudah seharusnya untuk bisa jalan sendiri

No. Kayak gue bilang diawal, lu mau major atau indie ya struggle-nya sama. Yang lu butuh tuh think-tank-er buat mikirin band lu mau diapain. Lu liat GIGI deh selepas dari Sony Music show-nya tetep jalan karena digarap sama Dhani Pette. /rif selepas dari Sony Music nihil.

Saya pernah ngobrol dengan Andre “Opa” Sumual (Trax Magazine, -pen), menurut dia manajemennya GIGI itu yang paling rapih

Nah! Kalo Glenn selepas dari Sony Music  emang rodo frontal. But he has his own problem with attitude haha…

Karena  lu pernah di Sony Music, figur Pak Jan Djuhana itu sekuat apa sih? Karena gua liat selepas beliau keluar, band-band  “binaannya” pada cabut satu-satu

It’s about time sih. Bukan karena Pak Jan juga. Kalo karena Pak Jan, harusnya sekarang udah pada sign ke Universal. Emang kontraknya udah pada mau abis atau emang labelnya juga udah males sama artis yang ngartis, dibilangin gak mau, atau juga labelnya udah gak tau mau gimana lagi hahaha….

Tapi Pak Jan itu disegani. He got the power. Power to produce an album.  Kalo ngeliat kasus artis-artis cabut dari Sony Music itu karena udah bingung lagi nih label gak bisa ngehasilin duit banyak kayak dulu dan ngeliat kalo jalan sendiri bisa lebih berhasil. Padahal sih ya nggak juga. Andaikan saja RBT  masih memberikan duit sebanyak 8 tahun silam, tuh artis yang cabut paling masih stay. It’s all about the money hahaha. Atau andaikan saja jualan CD dan kaset masih selaku 15 tahun yang lalu. Mereka yang cabut gak ngeliat adalah dengan keluar dari Sony Music berarti mereka keluar dari jalur distribusi masa depan. Sony Music punya akses ke raksasa internet: Google lewat YouTube.

Sony Music  tenang-tenang aja kalo Sheila On 7 cabut. The biggest earning on Sheila’s music record is on back catalogue. Selama Sheila On 7  gak narik back catalogue–nya, Sony Music masih santai aja. Lagu-lagu baru yah kalo dengan konsep jualan yg gini-gini  aja apalagi ada statement kayak gitu dari bandnya ya gak akan tenar-tenar  amat.

Sejauh ini bagaimana  adopsi label-label  rekaman di Indonesia sama model distribusi masa depan itu? Menurut saya mereka masih “memaksakan” utk romantis-romantisan sama era satu juta kopi, jadinya ya model bundling di KFC sampai pom bensin

Sony Music secara global nya punya saham di Vevo yang juga Youtube, dan kayaknya juga ada saham di Spotify. Artinya Sony Music udah ngeliat shifting dari industrinya. Ibaratnya nih yah who control the distribution he get the market hehe….

Model “proyek nostalgia” ala Sheila On 7 masih berprospek sampai berapa lama? Saya  lihat band-band  seperti Dewa 19 dan GIGI rajin sekali menjual nostalgia

Lama-lama orang belajar kalo hidup harus move on.

Saran lu buat Sheila On 7 buat mengembangkan brand?

Brand Sheila On 7 itu yang main drum.

Tolong deh mas…..

Oh itu Brian. Yah lu aja udah tau klo Sheila On 7 itu band romantika. Yah sekarang jadinya brand mereka ya band band lawas. Padahal bisa dikembangin lho brand Sheila On 7 itu sebagai  “band kita”. Sebagai generasi 90-an akhir kita tumbuh sama lagu-lagu Sheila On 7. Mereka itu pahlawan kita tempat curhat kita. Kehadiran Sheila On 7 dulu juga sebagai pendobrak kelesuan jualan CD. Kenapa sekarang Sheila On 7 gak juga bisa jadi pioner untuk industri musik baru ?

5 Comments

  1. didit Reply

    Kalo widi bilang Duta gak ngerti Indie,,,saya juga mau bilang Widi itu gak ngerti tentang Musik…

    Aplg klo dia yang jadi manajer..:'(

    harusnya Widi itu ngerasa jadi musisi dulu… baru boleh bisa diwawancarain..

    Jd musisi itu gk selalu mikirin brandlah ato expand penggemar lah.

    menurut saya sih Mas Widi belum pantes jd narasumber jwb mslah2 itu ?? Sebelum menjadi musisi dia gak bakalan tau******…..

    Satu lg.. bermusik itu bukan cuma mikirin BRand..

  2. dedhaz Reply

    Sekarang 2016, dan ternyata realitanya berbanding terbalik ama analisa diatas. Sheila On 7 justru sukses membungkam pandangan pesimis seperti itu dengan album musim yang baik terutama dengan lagu fresh Lapang Dada yang begitu mudah disenansungkan bahkan oleh anak SD sekalipun. Ini hits banget.
    terbukti Sheila On 7 bukan sekedar band romantika atau nostalgia, konsistensi dalam bermusik membuat mereka sudah memahami asam garam si bidang ini.
    Untuk indie memang masih perlu pembuktian, tapi saya yakin mereka tidak asal dalam mengambil sebuah keputusan, ini pasti sudah dipertimbangkan masak-masak dan patut kita apresiasi keberanian mereka dalam menghadapi segala apapun resikonya.

  3. Pingback: Agung Rahmadsyah: “Harusnya Band Sidestream Gak Banyak Ketergantungan Sama Media” - Masjaki

  4. Ryan Perdana Reply

    Maaf komennya telat dua tahun lebih, tapi saya rasa masih cukup relevan untuk ditanggapi.

    Intinya, omongan Mas Widi sangat masuk akal dan mohon agar disampaikan ke personel & manajemen So7 (jika belum).

    Karena, jaman ini, era internet ini, adalah jaman dimana branding merupakan hal strategis yang sungguh patut dipikirkan. Adalah sangat benar jika So7 bisa dikategorikan sebagai band nostalgia yang dirindukan semata karena kejayaan masa lalu dan lagu hits-hitsnya kala itu. Soal ini saya bicara sudut pandang sebagai orang kebanyakan yang berposisi bukan sebagai fans sejati So7 seperti saya dan Mas Jaki.

    Kebanyakan pendengar, secara umum, tidak begitu ngeh dan penasaran soal bagaimana kiprah So7. Saya bisa membuktikannya langsung, paling tidak dari teman-teman saya sendiri. Mereka tak begitu tertarik dengan So7 pasca lagu Pejantan Tangguh.

    Maka, So7 sangat perlu melakukan proyek re-branding. Soal kualitas teknik produksi dan musikalitas, menurut saya tidak ada masalah. Hanya saja, sangat disayangkan apabila mereka dibiarkan apa adanya seperti sekarang. Padahal mereka, masih salah satu band terbaik di Indonesia. Eman-eman sekali jika tidak dimaksimalkan, misal dengan merekrut seorang manajer yang mumpuni dan trengginas membaca peta jaman..

    1. Fakhri Zakaria Reply

      Cari manajer kayak cari player sih. Cocok-cocokan. Ada yang cocok tapi gak kompeten sebagai manajer. Ada yang kompeten tapi gak cocok. Ya mungkin karena kebiasaan hidup di Jogja, apa-apa dibikin santai jadi hal-hal tadi yo dipikir karo mlaku hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>